Sunday, October 17, 2010

MENCARI DIRI

Ramai yang 'tersesat' bila mencari diri sendiri. Ramai yang keliru.Diri mana lagi yang ingin dicari?Diri yang sedang bergerak ke hulu ke hilir itulah diri, nak cari yang mana lagi?.Diri yang sudah jelas dan tegak berdiri, diri yang sentiasa qiam,ruku' dan sujud kepada 'kekuasaan dan keagungan-Nya' boleh dilihat dengan mata kasar ini masih ingin dicari.Memang menimbulkan banyak persoalan dan kekeliruan.

Ada ungkapan, "bila mengenal diri maka akan mengenal Allah".Ungkapan ini terlalu sulit untuk difahami. Ramai yang merasa mengenal diri mereka tetapi mereka sebenarnya cuma mengenal diri berjasad yang zahir itu sahaja.Perasan kenal sedangkan mereka tidak kenal pun apa yang mereka kata kenal itu.Apa maksud jika mengenal diri, maka kenal akan Allah.Sedangkan ramai manusia fikir, mereka sudah kenal diri mereka sepatutnya mereka sudah kenal Allah,betulkah begitu?Betulkah mereka sudah kenal diri?Diri yang mana mereka kenal tu?.

Cari guru,belajar lagi.Cuba tanya guru, mana diri yang dikatakan jika sudah kenal diri akan kenal Allah.Kalau setakat jasad zahir ini memang ramai yang tahu.Memang ramai yang kenal.Namun rasanya kalau diri itu yang mereka kenal wajarlah jika mereka tidak 'kenal' akan Allah. INGAT !!!..kenal Allah bukan kenal seperti melihat Perdana Menteri, berkaca mata, rambutnya sudah penuh uban, bibirnya kemerahan, kenal sifat, kenal wajahnya, kenal gaya jalannya. Allah bukan makhluk, TIDAK MUNGKIN manusia boleh beranggapan mengenal Allah sedemikian rupa.Perlu disingkirkan perasaan itu.Lari akidah dan jelas sesat jika demikian.

Allah bersifat bersalahan dengan makhluk ciptaan-Nya.Mengenal Allah adalah melalui asma-Nya, melalui ciptaan-Nya, melalui afaal-Nya.Namun jika gagal menemui hakikat diri maka mustahil untuk 'kenal' Allah.Sedangkan Allah itu sangat dekat dengan hamba-Nya.Mata putih dengan mata hitam,dekat lagi Allah dengan hamba-Nya.Aduhhh!!..mcmana tu ya?.Sedangkan manusia merasakan Allah sentiasa melihat apa yang dilakukannya tetapi masih tidak ' kenal 'Allah.Dekat tapi tidak nampak,ada tetapi tersembunyi dalam terang,mencari dalam terang lagi satu kerja sukar.Kalau dalam kegelapan mungkin fahamlah erti mencari sebab dalam gelap,kalau dalam terang,camna nak dicari?.Betul juga, kan?

Itulah akhirnya ada yang mengaku diri mereka itu TUHAN, mudahnya mengaku.Apakah yang mengaku itu sedar,Allah [ Tuhan ] itu bersalahan dengan makhluk-Nya.Kalau berani mengaku diri Tuhan mengapa masih berjasad, makan, minum, tidur, berak, kencing dan sebagainya sedangkan Allah Maha Suci dari segala keadaan tersebut.Sah yang mengaku Allah @Tuhan itu sesat yang nyata.

"Aku berada di dalam terang,carilah Aku". ini juga antara ungkapan sufi. Begitu berseni dan berfalsafah.Sekali baca mcm faham,bila direnung dalam2 nampaknya yang terang itu sudah menjadi kelam dan kelabu.Apabila lama2 direnung kenyataan itu sudah menjadi gelap gelita.Last2..tidak dapat berjumpa walaupun berada dalam terang.Sedangkan 'dalam terang' itu adalah satu perumpamaan tetapi juga kenyataan.Makin rumit dan memeningkan ...perumpamaan tetapi kenyataan.Hanya jauhari yang mengenal manikam.Carilah guru yang mursyid,belajar dengannya.Lama2 akan 'ketemui' mana 'diri kita' dan mana Allah yang ingin dikenal itu.

"Berfikir sesaat lebih baik dari beramal seribu tahun". Biar sedikit ilmu tetapi istiqamah beramal,itu lebih baik dari ilmu yang banyak,tidak beramal dengannya.Sebaliknya beramal dengan tidak berilmu adalah satu yang sia-sia.Rugi dan membuang masa,keletihan yang dapat.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment